Pondok Pesantren Miftahul Ulum Punggur Besar Memperkuat Pendidikan Islam di Pedesaan

0
Pondok Pesantren Miftahul Ulum Punggur Besar

Profil
Pondok Pesantren Miftahul Ulum

Lembaga Pondok Pesantren Miftahul Ulum Punggur Besar adalah suatu lembaga yang bergerak pada bidang pendidikan, khususnya pendidikan keagamaan. Lembaga ini berdiri pada 27 September 1981 didirikan oleh Kyai Alimakki kelahiran Malang jawa timur. Dari awal berdirinya Pontren Miftahul Ulum Punggur Besar sampai saat ini tetap exis turut serta dalam mencerdaskan kehidupan bangsa Secara Geografis Pontren Miftahul Ulum Berada pada lokasi yang sangat strategis sehingga memudahkan masyarakat umum untuk menjangkau dari segala arah, yaitu berada pada jalan lintas kecamatan Jl. Parit Berkat Punggur Besar yang merupakan penghubung kecamatan sungai kakap dan kecamatan Rasau Jaya Kab.Kubu Raya

Visi :
“ Terbentuknya Insan Beriman,
Berakhlak Mulia dan
Berilmu Amali “

Misi :
Membentuk Manusia Beriman dan Bertaqwa
Memberikan bekal Ilmu yang mengarah pada kecakapan hidup untuk bermasyarakat
Terciptanya hubungan yang sinergis sebagai makhluk social
Kondisi Sosial masayakat sekitar pesantren adalah merupakan masyarakat yang multikultural yakni terdiri dari suku madura, jawa, melayu, bugis, dan cina dengan kuantitas minoritas. Dengan struktur tanah yang masih subur, sehingga perekonomian masyarakat sebagian besar masih mengutamakan hasil tani yaitu dengan perkebunan langkat, durian, kelapa, kopi, dan kelapa sawit. Selain petani, profesi lain yang masih relatif kecil adalah pedagang, pegawai negeri sipil, pegawai swasta dan buruh bangunan. Berkaitan partisipasi masyarakat terhadap organisasi masyarakat dan partai politik, sebagian besar adalah pengikut NU, selanjutnya partisipasi masyarakat terhadap politik sangat beragam diantara adalah memilih PKNU, PKB, PPP, Golkar, Demokrat dan Partai lainnya. Namun Demikian, Lembaga Pondok Pesantren Miftahul Ulum Punggur Besar tetap istiqomah Konsentrasi sebagai wahana pembinaan umat demi tercapainya misi Pesantren.

Sejarah Pendirian Pesantren
Penduduk Desa Punggur Besar khususnya di Parit Berkat yang mayoritas Penduduknya warga Madura dengan tradisi kental kemadura-annya dapat hidup berdampingan bersama masyarakat non Madura (Melayu, Bugis, Jawa dll). Sekalipun tingkat Pendidikan mereka hanya setingkat SD (Sekolah Dasar) bahkan tidak sedikit dari mereka yang tidak pernah mengenyam dunia pendidikan formal (SD/MI atau Pendidikan Diniyah), namun mereka dapat merasakan betapa indahnya tatanan masyarakat yang dibangun melalui falasafah “ Berat sama di pikul Ringan sama di Jinjing “.
Suasana kekeluargaan betul-betul tercermin dalam kehidupan sehari-hari mereka, terhadap kegiatan-kegiatan sosial kemasyarakatan mereka sangat antusias demi merekatkan tali persaudaraan lintas etnis (Madura, Melayu, Bugis dan Jawa), kebersamaan dalam bergotong-royong membersihkan, memelihara sarana prasarana umum, tolong menolong sesama anggota masyarakat yang membutuhkan/tertimpa musibah selalu mewarnai aktifitas mereka.
Disatu sisi masyarakat Desa Punggur Besar (Parit Berkat) sangat kondusif, namun pada sisi lain setiap anggota masyarakat siang dan malam dicemaskan oleh ulah sekelompok orang yang menodai suasana kekeluargaan ditengah-tengah masyarakat. Prilaku Amoral seperti Pembunuhan, Perampokan dan Pencurian serta prilaku tidak terpuji lainnya sering terjadi terutama pada malam hari. Warga sering merasa putus harapan dari hasil jerih payah mereka, siang hari banting tulang peras keringan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan menata ekonomi masa depan. Akan tetapi buah hasil usaha mereka terkadang tidak dapat dinikmatinya sendiri, hampir setiap larut malam terlihat beberapa orang berkeliaran di Pekarangan/halaman seseorang yang bakal jadi mangsa.
Menurut beberapa sumber, para pelaku tindak keriminal dalam melakukan aksinya cukup rapi dan terorganisir. Ada yang menjadi Pimpinan sementara yang lain sebagai anggota dan koodinator di Kampung-kampung lain, bahkan mereka mempunyai penyaluran khusus terhadap barang-barang berharga milik masyarakat (sapi, emas dan lainnya) dan memiliki posko yang bertempat disuatu lokasi. Lokasi tersebut sekarang menjadi areal Pesantren.
Yang lebih mencemaskan lagi adalah masa depan putra-putri mereka yang akan menggantikannya kelak. Selalu terbersit dalam fikiran orang tua bahwa zaman yang akan dihadapi anak-anaknya jauh lebih parah dari yang mereka alami, tantangan masa depan membuka peluang bagi mereka yang tidak memiliki bekal ilmu pengetahuan akan terus ketinggalan baik secara mental, spritual, ekonomi, budaya dan politik.
Kecemasan warga tidak berhenti pada batas kebingungan semata, tidak dapat disangkal lagi, setiap kegiatan sosial keagamaan dan sosial kemasyarakatan perbincangan seputar masa depan generasi muda menjadi persoalan yang tidak kunjung usai. Pada akhirnya sampai pada titik kesimpulan bahwa di Parit Berkat sangat dibutuhkan adanya seorang tokoh yang dapat menjadi panutan serta dapat mendidik putra-putri mereka sebagai bekal kelak.
Pertemuan antar tokoh masyarakat dan orang-orang yang prihatin terhadap kondisi masyarakat semakin digalakkan, dengan diprakarsai beberapa orang – diantaranya; Yusuf Rabia (Be’ Ta’ip), H. Hanafi dan Muniri Asnawi (ketiganya tokoh Parit Berkat), Asnawi, H. Mathalil, Abd. Jalil (tokoh Nalebbi) – terbentuklah team yang bertugas untuk mencari tokoh dan menyiapkan segala kebutuhan yang diperlukan kemudian hari.
Kurang lebih enam bulan kerja Team tersebut sangat maksimal dan membuahkan hasil, tokoh yang mereka idamkan telah didapati. Keberhasilan mereka (team) tidak lepas dari peran penting Ust. Asmu’i (beliau saat itu telah memangku Yayasan di Sungai Segak) sebagai penunjuk jalan untuk mensuksekan misi suci tersebut.
Hari selasa bertepatan tanggal 27 September 1981 merupakan hari yang sangat bersejarah bagi masyarakat Parit Berkat, pada hari itu Yusuf Rabia (Be’ Martaip) bersama Ust. Ali Makki Muhari tiba (mengijakkan kaki pertama) di Parit Berkat, keduanya disambut dengan riang gembira oleh masyarakat dan langsung mengadakan pertemuan dengan beberapa tokoh setempat.
Untuk sementara waktu, keduanya menuju Kediaman bapak H. Hanafi, di Rumah tersebut beliau sering menerima tamu yang datang silih berganti dan para tamu yang datang selalu betah berlama-lama larut dalam obrolan seputar kondisi masyarakat.
Masyarakat Parit Berkat tidak menyia-nyiakan waktu yang sangat berharga tersebut, pada selasa malam (malam rabu) para tokoh mengumpulkan masyarakat beserta putra-putri mereka di Masjid Baiturrahim dan secara serentak mereka memberikan kepercayaan penuh kepada Ust. Ali Makki Muhari untuk mengajar Ngaji dan mengajar ilmu-ilmu lain yang dibutuhkan saat itu.
Kian hari semakin bertambah mereka yang datang untuk menimba ilmu dibawah bimbingan Ust. Ali Makki Muhari, namun pada saat itu mereka belajar al-Qur’an dan ilmu-ilmu lain bertempat di Masjid dan di Kediaman beliau, setelah pengajian selesai mereka pulang ke Rumah masing-masing (santri Kalong).
Tanpa disadari proses belajar ala Tradisional berjalan kurang lebih 3 tahun, jumlah mereka yang haus ilmu semakin bertambah. Pada tahun 1983 atas inisiatif beliau dan mendapat persetujuan masyarakat dibangunlah asrama khusus santri Putri sebanyak 4 lokal, sementara santri Putra bermukim di Dua kamar yang terletak disamping kanan-kiri Masjid Baiturrahim.
Keberadaan pondok pesantren dan masyarakat juga merupakan dua sisi yang tidak dapat terpisahkan, karena sebagian besar pondok pesantren berkembang dari adanya dukungan maysarakat. Dan secara sederhana muncul atau berdirinya pondok pesantren merupakan inisiatif masyarakat baik secara individual maupun kolektif.
Begitu pula sebaliknya perubahan sosial dalam masyarakat merupakan dinamika pondok pesantren dalam pendidikan dan kemasyarakatan.
Berdasarkan kondisi pesantren yang sedemikian rupa, maka konsep pesantren menjadi cerminan pemikiran masyarakat dalam mendidik dan melakukan perubahan sosial terhadap masayrakat. Dampak yang sangat jelas adalah terjadinya perubahan orientasi kegiatan pondok pesantren sesuai dengan perkembangan zaman.
Disamping itu pondok pesantren juga sebagai jalur alternatif pendidikan masa depan yang orientasinya tidak hanya masalah agama tetapi mencakup segala aspek kehidupan.
Kehidupan pondok pesantren juga akan semakin penting dalam upaya mengantisipasi dan menangkal dampak negatif datangnya era globalisasi yang ditandai dengan majunya IPTEK dan maraknya industrialisasi yang hampir menyentuh seluruh aspek kehidupan manusia.
Oleh sebab itu sudah seharusnya pondok pesantren menjadikan dirinya sebagai pusat kegiatan Islam (Islamic Centre) dengan segala macam disiplin ilmu untuk menciptakan manusia yang beriman dan bertaqwa serta menguasai ilmu pendidikan dan teknologi sebagai yang diamanatkan oleh UUD 45 dan GBHN .
Untuk mewujudkan hal tersebut di atas Pondok Pesntren MIFTAHUL ULUM PARIT BERKAT PUNGGUR BESAR sabagai bagian yang integral dari sistim pendidikan nasional akan mengambil bagian dalam rangka mendukung program pemerintah terntang wajib belajar sembilan tahun.

Lembaga Pendidikan Naungan
PENDIDIKAN
Lembaga Pondok Pesantren Miftahul Ulum Punggur Besar Kubu Raya sampai dengan saat ini telah memeliki 3 jenjang pendidikan formal dan 2 pendidikan non formal yaitu :

Pendidikan Formal :
1. Madrasah Ibtidaiyah Swasta ( MIS ) Miftahul Ulum

2. Madrasah Tsanawiyah Swasta ( MTsS ) Miftahul Ulum
3. Madrasah Aliyah Swasta (MAS) Miftahul Ulum

Pendidikan Non Formal :
1. Madrasah Diniyah Miftahul Ulum
2. Program Paket C setara MA/SMA

Logo Pesantren Miftahul Ulum

Logo Pesantren Miftahul Ulum Punggur Besar Kalbar

Alamat:
Lembaga Pondok Pesantren Miftahul Ulum Punggur Besar Kec. Sungai Kakap Kab. Kubu Raya Prov. Kal-Bar Telp. 085386653088

Website:
http://lppmiftahululum.blogspot.co.id/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here