Sholat Birrul Walidain

0

Sholat Birrul Walidain

Pertanyaan :

Di dalam kitab Khazinah al-Asrar ada keterangan tentang sholat Birrul Walidain, sholat Waj’uladras dan lain sebagainya. Apakah sholat-sholat tersebut baik untuk diamalkan, dan apakah dasarnya kuat?. Lagi pula apakah kitab tersebut termasuk di antara kitab-kitab yang mu’tamad atau tidak?.

Jawab :

Sholat Birrul Walidain, Waj’uladras, Liqadhai’dain dan lain sebagainya, adalah tidak sah dan hukumnya haram.

Keterangan, dari kitab:

  1. Tuhfatul Muhtaj [1]

وَلاَ تَصِحُّ الصَّلَوَاتُ بِتِلْكَ النِّيَّاتِ الَّتِيْ اسْتَحْسَنَهَا الصُّوْفِيَةُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَرِدَ لَهَا أَصْلٌ فِي السُّنَّةِ. نَعَمْ إِنْ أَطْلَقَ الصَّلاَةَ ثُمَّ دَعَا بَعْدَهَا بِمَا يَتَضَمَّنُ نَحْوَ اسْتِعَاذَةٍ وَاسْتِخَارَةٍ مُطْلَقَةٍ لَمْ يَكُنْ بِذَلِكَ بَأْسٌ .

Tidak sah sholat dengan niat-niat yang dianggap baik oleh kalangan sufi tanpa adanya dasar hadits sama sekali. Namun jika memutlakkan niat sholat kemudian berdo’a sesudahnya dengan do’a yang berisikan permohonan perlindungan atau istikharah (meminta petunjuk Allah Swt. untuk dipilihkan yang baik) secara mutlak, maka hal tersebut diperbolehkan.

[1] Ibn Hajar al-Haitami, Tuhfah al-Muhtaj pada Hasyiyata al-Syirwani wa al-‘Ubbadi, (Mesir: Mushtafa Muhammad, t.th.),  Juz II, h. 238.

Sumber: Ahkamul Fuqaha no. 317
KEPUTUSAN MUKTAMAR
NAHDLATUL ULAMA KE-25
Di Surabaya Pada Tanggal 20 – 25 Desember 1971 M.