Shalat Jamak Qashar bagi Orang yang Bepergian Kurang dari Dua Marhalah

0

Shalat Jamak Qashar bagi Orang yang Bepergian Kurang dari Dua Marhalah

Pertanyaan : Apakah ada pendapat yang terbilang menurut para ulama/imam yang memperbolehkan shalat jama’ qashar bagi orang yang bepergian kurang dari dua marhalah?.

Jawab : Adapun masalah qashar shalat dalam perjalanan yang kurang dari dua marhalah, tidak terdapat pendapat yang terbilang yang memperbolehkan. Akan tetapi kalau jamak antara dua shalat sewaktu di rumah, memang ada pendapat yang terbilang yang memperbolehkan, asalkan ada keperluan untuk orang yang tidak menjadikan kebiasaan.

Keterangan, dari kitab:

  1. Syarh Muslim [1]

وَذَهَبَ جَمَاعَةٌ مِنَ اْلأَئِمَّةِ إِلَى جَوَازِ الْجَمْعِ فِيْ الْحَضَرِ لِلْحَاجَةِ لِمَنْ لاَ يَتَّخِذُهُ عَادَةً وَهُوَ قَوْلُ ابْنِ سِيْرِيْنَ وَأَشْهَبَ مِنْ أَصْحَابِ مَالِكِ وَحَكَاهُ الْخَطَّابِيُّ عَنِ الْقَفَّالِ وَالشَّاشِي الْكَبِيْرِ مِنْ أَصْحَابِ الشَّافِعِيِّ عَنْ أَبِي إِسْحاَقَ الْمَرْوَزِي عَنْ جَمَاعَةٍ مِنْ أَصْحَابِ الْحَدِيْثِ وَاخْتَارَهُ ابْنُ الْمُنْذِرِ .

Sejumlah imam berpendapat tentang kebolehan menjamak shalat di rumah karena hajah bagi orang yang tidak menjadikannya sebagai kebiasaan. Itu adalah pendapat Ibn Sirin, Asyhab murid Imam Malik. Al-Khaththabi menghikayatkan pendapat tersebut dari al-Qaffal, al-Syasyi al-Kabir murid al-Syafi’i, dari Abu Ishaq al-Marwazi dari sekelompok ulama ahli hadis. Pendapat itu dipilih pula oleh Ibn Mundzir.

[1] Muhyiddin al-Nawawi, Syarh Muslim, (Cairo: al-Sya’b, 1390 H), Jilid II, h. 359.

Sumber: Ahkamul Fuqaha no. 295
KEPUTUSAN KONFERENSI BESAR
PENGURUS BESAR SYURIAH
NAHDLATUL ULAMA KE 1
Di Jakarta Pada Tanggal 21 – 25 Syawal 1379 H. / 18 – 22 April 1960 M.