Menjual Padi di Tangkainya

0

Menjual Padi di Tangkainya

Pertanyaan : Bagaimana hukumnya menjual padi di tangkainya, dijual dengan tempo, atau dengan kontrak (salam)?.

Jawab : Tidak sah menjual padi di tangkainya, dengan tempo atau kontrak.

Keterangan, dari kitab:

  1. Tuhfah al-Habib [1]

وَالْحَاصِلُ أَنَّ الْمَبِيْعَ إِذَا كَانَ مُعَيَّنًا غَيْرَ مُخْتَلِطٍ بِغَيْرِ الْمَبِيْعِ كَفَّتْ مُعَايَنَتُهُ عَنْ مَعْرِفَةِ قَدْرِهِ تَحْقِيْقًا بِمَعْنَى أَنَّهُ لاَ يُشْتَرَطُ مَعْرِفَةُ الْقَدْرِ بِكَيْلٍ وَلاَ وَزْنٍ وَلاَ ذَرْعٍ. وَإِنْ كَانَ فِي الذِّمَّةِ أَوْ مُخْتَلِطًا بِغَيْرِهِ كَصَاعٍ مِنْ صُبْرَةٍ فَالشَّرْطُ الْعِلْمُ بِقَدْرِهِ وَصِفَتِهِ لاَ عَيْنِهِ

Kesimpulannya, jika barang yang dijual tersebut tertentu dan tidak bercampur dengan selain barang yang dijual, maka dengan menentukannya tanpa mengetahui kadarnya secara tepat, dalam arti tidak disyaratkan mengetahui ukurannya dengan takaran, timbangan dan meteran. Dan jika barang tersebut masih dalam pesanan atau tercampur dengan yang lain, seperti satu sha’ (2,751 kg) dari barang tumpukan, maka syaratnya adalah mengetahui kadar ukuran dan sifatnya, bukan barangnya.

  1. Al-Fiqh ‘ala al-Madzahib al-Arba’ah [2]

وَلاَيَصِحُّ السَّلَمُ فِي الْقَمْحِ إِلاَّ إِذَا فُصِلَ مِنْ تِبْنِهِ وَمِثْلُهُ بَاقِي الْحُبُوْبِ .

Tidak sah dalam akad salam (pesan) gandum kecuali sudah terpisah dari tangkainya. Demikian halnya semua biji-bijian.

[1] Sulaiman al-Bujairimi, Tuhfah al-Habib ‘ala Syarah al-Khatib, (Mesir: al-Taqaddum al-Ilmiyah, t. th), Jilid III, h. 5.

[2] Abdurrahman al-Juzairi, Al-Fiqh ‘ala Madzahib al-Arba’ah, (Beirut: Dar al-Fikr, 1422 H/2002 M), Jilid II, h. 248.

Sumber: Ahkamul Fuqaha no.260
KEPUTUSAN MUKTAMAR
NAHDLATUL ULAMA KE-15
Di Surabaya Pada Tanggal 10 Dzulhijjah 1359 H. / 9 Pebruari 1940 M.