Pindah dari Thariqah ke Thariqah Lain

0

Pindah dari Thariqah ke Thariqah Lain

Pertanyaan : Apakah boleh bagi murid Thariqah Naqsabandi pindah ke thariqat lain seperti syaratnya atau lain-lain? Dan apakah boleh orang ahli thariqah mengusir orang-orang dari mesjid untuk dipergunakan tawajuh (menjalankan wirid) dalam mesjid itu?.

Jawab : Adapun pindah dari suatu thariqah ke thariqah lain itu boleh asal dapat mengikuti semua syarat yang ditentukan. Adapun mengeluarkan orang-orang dari mesjid, apabila mesjid itu ditentukan wakafnya untuk para ahli thariqah, atau dengan keridhaan orang-orang yang dikeluarkan, maka tidak dilarang mengeluarkan itu. Tetapi kalau mesjid itu tidak ditentukan wakaf khusus untuk para ahli thariqah, dan tidak dengan keridhaan orang-orang yang dikeluarkan, maka hukumnya haram mengeluarkan orang-orang itu.

Keterangan, dari kitab:

  1. Majmu’ah al- Rasa’il [1]

اِعْلَمْ أَنَّ الطَّرِيْقَةَ الْمَشْهُوْرَةَ الْمُعَنْعَنَةَ الْوَاصِلَةَ مِنَ السَّلَفِ إِلَى الْخَلَفِ كَالْمَذَاهِبِ اْلأَرْبَعَةِ الْمَقْبُوْلَةِ يَجُوْزُ اْلإِنْتِقَالُ مِنْ مَذْهَبٍ إِلَى مَذْهَبٍ آخَرَ مُطْلَقًا مِنْ غَيْرِ تَلْفِيْقٍ لِلْعَامِّي، وَكَذَلِكَ اْلإِنْتِقَالُ مِنْ طَرِيْقَةٍ إِلَى طَرِيْقَةٍ أُخْرَى بِشَرْطِ الْوَفَاءِ فِيْمَا دَخَلَ فِيْهِ وَاْلاسْتِقَامَةِ بِأَدَابِهِ.

Ketahuilah, sesungguhnya thariqah yang termasyhur dengan sanad yang bersambung dari ulama salaf ke khalaf (antar generasi sampai ke Nabi) adalah sama seperti empat mazhab yang diterima oleh umat Islam (Maliki, Hanafi, Syafi’i dan Hambali). Boleh berpindah dari satu mazhab ke mazhab yang lain secara bebas, tanpa talfiq bagi orang awam. Demikian pula boleh berpindah dari satu thariqah ke thariqah lain dengan syarat mampu memenuhi segala aturan dan konsisten dengan adab thariqah yang ia masuki.

  1. I’anah al-Thalibin [2]

(أَوِاخْتِصَاصِ) أَي أَوْ كَشَرْطِ اخْتِصَاصٍ مِنْ نَحْوِ مَسْجِدٍ بِطَائِفَةٍ كَشَافِعِيَّةٍ فَلاَ يُصَلِّى وَلاَ يَعْتَكِفُ بِهِ غَيْرُهُمْ رِعَايَةً لِغَرَضِهِ وَإِنْ كُرِهَ هَذَا الشَّرْطُ.

Atau seperti syarat khusus misalnya mesjid hanya untuk golongan Syafi’i, maka selain mereka tidak boleh shalat dan i’tikaf di mesjid tersebut demi menjaga tujuan dari persyaratan tersebut, walaupun syarat seperti ini hukumnya makruh.

  1. Mughni al-Muhtaj [3]

(وَ) الْأَصَحُّ (أَنَّهُ إذَا شَرَطَ) ابْتِدَاءً (فِي وَقْفِ الْمَسْجِدِ) بِأَنْ وَقَفَ شَخْصٌ مَكَانًا مَسْجِدًا وَشَرَطَ فِيهِ (اخْتِصَاصَهُ بِطَائِفَةٍ كَالشَّافِعِيَّةِ اُخْتُصَّ) بِهِمْ أَيْ اُتُّبِعَ شَرْطُهُ كَمَا فِي الْمُحَرَّرِ كَالرَّوْضَةِ وَأَصْلِهَا فَلَا يُصَلِّي وَلَا يَعْتَكِفُ فِيهِ غَيْرُهُمْ (كَالْمَدْرَسَةِ وَالرِّبَاطِ) إذَا شَرَطَ فِي وَقْفِهِمَا اخْتِصَاصَهُمَا بِطَائِفَةٍ اُخْتُصَّا بِهِمْ جَزْمًا. وَالثَّانِي لَا يَخْتَصُّ الْمَسْجِدُ بِهِمْ لِأَنَّ جَعْلَ الْبُقْعَةِ مَسْجِدًا كَالتَّحْرِيرِ فَلَا مَعْنَى لِاخْتِصَاصِهِ بِجَمَاعَةٍ وَلَوْ خَصَّ الْمَقْبَرَةَ بِطَائِفَةٍ اُخْتُصَّتْ بِهِمْ عِنْدَ الْأَكْثَرِينَ كَمَا قَالَهُ الْإِمَامُ.

Pendapat yang lebih sahih adalah jika disyaratkan sejak semula dalam mewakafkan mesjid, seperti seseorang yang mewakafkan suatu tempat untuk dijadikan mesjid dan menyaratkan penggunaanya khusus untuk satu golongan seperti Syafi’i, maka mesjid itu menjadi khusus hanya untuk mereka. Yakni, persyaratannya itu diikuti, sebagaimana dalam kitab al-Muharrar, al-Raudhah dan asalnya. Maka selain mereka tidak boleh shalat dan i’tikaf di mesjid itu. Seperti halnya sekolah dan pemondokan, jika dalam pewakafannya disyaratkan secara khusus hanya untuk golongan tertentu saja, maka hanya untuk mereka saja, seperti pendapat al-Imam al-Haramain.

Sedangkan menurut pendapat kedua, mesjid tersebut tidak dikhususkan untuk mereka saja, karena menjadikan sesuatu tempat sebagai mesjid sama seperti membebaskannya (menjadi tidak bertuan), sehingga tidak ‘illat (dasar hukum) yang mengkhususkannya untuk kelompok tertentu saja. Menurut pendapat kebanyakan ulama, kalau seseorang mengkhususkan suatu kuburan untuk golongan tertentu, maka kuburan itu hanya untuk mereka saja.

[1] Sulaiman al-Zuhdi al-Naqsyabandi, Majmu’ah al- Rasa’il.

[2] Al-Bakri Muhammad Syatha al-Dimyathi, I’anah al-Thalibin, (Singapura: Sulaiman Mar’i, t .th). Jilid III, h. 169.

[3] Muhammad al-Khathib al-Syarbini, Mughni al-Muhtaj, (Beirut: Dar al-Fikr, 1423 H/2003 M), Cet. Ke-1, Jilid II, h. 522.

Sumber: Ahkamul Fuqaha no. 173
KEPUTUSAN MUKTAMAR
NAHDLATUL ULAMA KE-10
Di Surakarta Pada Tanggal 10 Muharram 1354 H. / April 1935 M.