Waktu Shalat Rawatib dan Haram Waktu Shalat

0

(فصل) أَوْقَاتُ الصَّلَاةِ خَمْسٌ: أَوَّلُ وَقْتِ الظُّهْرِ زَوَالُ الشَّمْسِ، وَآخِرُهُ مَصِيْرُ ظِلِّ الشَّيْءِ مِثْلَهُ غَيْرَ ظِلِّ الْإسْتِوَاءِ. وَأَوَّلُ وَقْتِ الْعَصْرِ إِذَا صَارَ ظِلُّ كُلِّ شَيْءٍ مِثْلَهُ وَزَادَ قَلِيْلًا، وآخِرُهُ غُرُوْبُ الشَّمْسِ. وَأَوَّلُ وَقْتِ الْمَغْرِبِ غُرُوْبُ الشَّمْسِ، وآخِرُهُ غُرُوْبُ الشَّفَقِ الْأَحْمَرِ.وَأَوَّلُ وَقْتِ الْعِشَاءِ غُرُوْبُ الشَّفَقِ الْأَحْمَرِ، وآخِرُهُ طُلُوْعِ الْفَجْرِ الصَّادِقِ. وَأَوَّلُ وَقْتِ الصُّبْحِ طُلُوْعُ الْفَجْرِ الصَّادِقِ، وَآخِرُهُ طُلُوْعُ الشَّمْسِ.
 

الْأَشْفَاقُ ثَلَاثَةٌ: أَحْمَرُ، وَأَصْفَرُ، وَأَبْيَضُ. الْأَحْمَرُ مَغْرِبٌ، وَالْأَصْفَرُ وَالْأَبْيَضُ عِشَاءً، وَيُنْدَبُ تَأْخِيْرُ صَلَاةِ الْعِشَاءِ إلَى أَنْ يَغِيْبَ الشَّفَقُ الْأَصْفَرُ وَالْأَبْيَضُ

WAKTU SHALAT RAWATIB 5

  • Awal waktu shalat Dhuhur adalah tergelincirnya matahari sedangkan akhirnya adalah ketika panjang bayangan sebuah benda sama dengan panjang benda, selain waktu istiwaa’.
  • Awal waktu shalat Asar adalah panjang bayangan sama dengan pangan benda dan lebih sedikit, sedangkan akhirnya adalah ketika terbenam matahari.
  • Awal waktu shalat Maghrib adalah terbenamnya matahari sedangkan akhirnya adalah terbenamnya mega merah
  • Awal waktu shalat Isya’ adalah terbenamnya mega merah sedangkan akhirnya adalah terbitnya fajar shadiq.
  • Awal waktu Shubuh adalaht terbitnya fajar shadiq sedangkan akhirnya adalah terbitnya matahari.

Mega ada 3 yaitu mega merah, kuning dan putih. Disunnahkan mengakhirkan shalat Isya’ sampai hilangnya mega kuning dan putih.

 (فصل) تُحْرَمُ الصَّلَاةُ الَّتِي لَيْسَ لَهَا سَبَبٌ مُتَقَدِّمٌ وَلَا مُقَارِنٌ فِي خَمْسَةِ أَوْقَاتٍ: عِنْدَ طُلُوْعِ الشَّمْسِ حَتَّى تَرْتَفِعَ قَدْرَ رُمْحٍ، وَعِنْد الإسْتِوَاءِ فِي غَيْرِ يَوْمِ الْجُمُعَةِ حَتَّى تَزُوْلَ، وَعِنْدَ الإصْفِرَارِ حَتَّى تَغْرُبُ، وَبَعْدَ صَلَاةِ الصُّبْحِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ، وَبَعْدَ صَلَاةِ الْعَصْرِ حَتَّى تَغْرُبَ.

HARAMNYA SHALAT

Haram melakukan shalat yang tidak memiliki sebab yang mendahului atau sebab yang menyertainya, keharam tersebut pada 5 waktu :

  1. Ketika terbit matahari hingga ketinggian kira-kira kadar orang menombak
  2. Ketika waktu istiwaa’ pada selain shalat Jum’at sampai matahari tergelincir
  3. Ketika mega kekuning-kuningan (disebelah barat, penj) sampai terbenamnya matahari
  4. Setelah shalat Shubuh (sampai terbenam matahari).
  5. Setelah mengerjakan shalat Asar sampai terbenam matahari